Lasik – Alternatif yang Baik untuk Visi yang Lebih Jelas

Jika Anda merasa memakai kacamata atau lensa kontak merepotkan, lasik adalah cara yang efektif untuk memperbaiki masalah penglihatan dan memberi Anda kebebasan untuk melakukan aktivitas tertentu seperti berenang dan olahraga aktif lainnya tanpa batasan kacamata. Selain itu, Anda tidak perlu khawatir kaca mata pecah atau rusak sehingga perlu diganti secara berkala.

Lasik (laser in situ keratomileusis) adalah prosedur yang menggunakan laser yang sangat khusus untuk memperbaiki kesalahan refraksi dan meningkatkan penglihatan. Kesalahan bias seperti penglihatan pendek, pandangan jauh dan astigmatisme terjadi ketika bentuk bola mata mempengaruhi cara kornea (bagian depan mata yang transparan) memfokuskan gambar pada retina. Prosedur mengoreksi untuk masalah penglihatan kesalahan ini dengan mengubah ketebalan kornea.

Prosedur pembedahan yang cepat dan aman ini melibatkan pemotongan flap tipis berengsel pada kornea, yang ditarik ke belakang oleh ahli bedah dan menerapkan laser excimer pada kornea selama sekitar 20 detik untuk membentuk kembali (mengikis). Area tersebut kemudian dikeringkan dan tutup ditempatkan kembali pada posisinya. Menjahit tidak diperlukan karena flap mengikat dengan aman pada posisinya. Perawatan ini melibatkan penggunaan laser excimer menggunakan ablasi yang berbeda. Ini termasuk laser konvensional, perawatan dengan panduan Wavefront, dan perawatan yang dioptimalkan untuk Wavefront.

Penting untuk dicatat bahwa tidak semua orang merupakan kandidat yang cocok untuk operasi Lasik. Seorang spesialis mata melakukan pemeriksaan mata menyeluruh pada pasien untuk menentukan apakah mereka layak untuk menjalani operasi. Anda tidak cocok untuk prosedur ini jika kelainan refraksi Anda telah membaik dalam setahun terakhir atau jika Anda memiliki kondisi medis tertentu seperti klinik mata jakarta lupus dan rheumatoid arthritis.

Pasien di bawah usia 18 tahun serta penderita keratoconous dianggap tidak cocok untuk Lasik. Ketebalan kornea juga diukur untuk menentukan jumlah ablasi yang diperlukan untuk memperbaiki kesalahan bias. Oleh karena itu, jika kornea Anda terlalu tipis, dokter tidak akan merekomendasikan tindakan ini karena akan menyebabkan pelemahan kornea lebih lanjut. Jika Anda mengalami kekeringan mata yang berlebihan, memiliki kelengkungan kornea yang tidak normal, atau pernah menjalani operasi refraksi sebelumnya, dokter Anda akan merekomendasikan pilihan pengobatan lain.

Umumnya, kebanyakan orang yang menjalani Lasik melaporkan penglihatannya membaik. Hasilnya mungkin tidak selalu 100% sempurna, tetapi Lasik dapat memperbaiki sebagian besar kesalahan refraksi dengan hasil yang tepat dan akurat. Operasi sebenarnya tidak menimbulkan rasa sakit dan cepat (dibutuhkan sekitar 10 menit).

Meskipun Lasik secara umum efektif, pasien perlu memiliki harapan yang realistis karena tidak ada jaminan. Selain itu, komplikasi ringan dapat muncul, meskipun jarang terjadi. Sebelum menjalani operasi, ketahuilah bahwa Anda mungkin masih perlu memakai kacamata atau lensa kontak dengan resep rendah setelah operasi. Beberapa pasien, terutama mereka yang rabun jauh mungkin mengalami kemunduran beberapa tahun setelah operasi Lasik. Oleh karena itu, hasilnya mungkin tidak permanen dan Anda mungkin memerlukan operasi tambahan di kemudian hari. Salah satu efek pasca operasi Lasik yang umum adalah mata kering. Dalam beberapa kasus, kondisi memburuk dan menyebabkan kemerahan dan sensasi terbakar di mata. Namun, pengobatan dapat membantu mengatasi gejalanya.

Memilih operasi lasik adalah keputusan penting yang mengharuskan Anda siap dan terinformasi dengan baik. Bicaralah dengan dokter Anda untuk klarifikasi yang mungkin Anda perlukan dan baca sebanyak mungkin tentang prosedur sebelum membuat keputusan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *